JURNAL MAHASISWA

Free E Jurnal For You

PENDEDERAN TIRAM MUTIARA (Pinctada maxima) DENGAN PERBEDAAN UKURAN TEBAR AWAL



Abstract: Kesuksesan budidaya tiram mutiara (Pinctada maxima) ditunjukkan dengan tingginya sintasan. Namun, masih terdapat kendala yaitu sintasan benih yang lebih rendah daripada tiram mutiara dewasa. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh ukuran tebar awal terhadap pertumbuhan dan sintasan tiram mutiara pada masa pendederan. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan tiga perlakuan dan tiga ulangan. Perlakuan yang diberikan adalah ukuran tebar 3,44±0,44 mm (perlakuan A); 10,85±0,1 mm (perlakuan B); dan 20,36±0,55 mm (perlakuan C). Parameter yang diamati adalah laju pertumbuhan harian dan sintasan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa laju pertumbuhan panjang cangkang 0,44±0,01 mm/hari (perlakuan A); 0,46±0,03 mm/hari (perlakuan B) dan 0,30±0,01 mm/hari (perlakuan C). Laju pertumbuhan lebar cangkang 0,37±0,01 mm/hari (perlakuan A); 0,4±0,03 mm/hari (perlakuan B) dan 0,27±0,00 mm/hari (perlakuan C). Perlakuan A dan B menghasilkan pertumbuhan yang lebih tinggi (P<0,05) dibandingkan dengan perlakuan C. Sintasan yang diperoleh untuk perlakuan A, B, dan C berturut-turut 37,16%; 71,69%; dan 46,42%. Oleh karena itu, untuk memperoleh pertumbuhan dan sintasan yang baik, penebaran spat ke laut sebaiknya pada ukuran panjang cangkang ±10 mm.

Keywords: Pinctada maxima, pertumbuhan, sintasan, ukuran awal spat


Sudewi, Apri I Supii, Ibnu Rusdi

Share this article :
+